SPS dan Menteri Kominfo Bahas Ekosistem Pers yang Sehat

faktakalimantan.co.id - JAKARTA - Pengurus Serikat Perusahaan Pers (SPS) bertemu dengan Manteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Budi Arie

Pengelolaan Pajak di Palangka Raya Disarankan Terapkan Taping Box
Ini Tujuan Anggota DPRD Katingan Bimtek ke Jakarta
Dorong Pemda Tetap Fokus Melaksanakan Pembangunan di Sektor Pangan

FOTO : Menteri Kominfo RI, Budi Arie saat pertemuan bersama jajaran Pengurus SPS Pusat, yakni Januar P. Ruswita, Asmono Wikan, Syamsudin H Sutarto dan Pung Purwanto di Gedung Kementerian Kominfo Jalan Medan Merdeka Barat, Kamis (8/11/2023).

faktakalimantan.co.id – JAKARTA – Pengurus Serikat Perusahaan Pers (SPS) bertemu dengan Manteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Budi Arie dan Wakil Menteri Kominfo, Nezar Patria di Gedung Kementerian Kominfo, Medan Merdeka Barat, Kamis (8/11/2023).

Pertemuan tersebut membahas kondisi pers nasional, khususnya media cetak. Menkominfo tegas menyatakan dukungan terhadap kelangsungan ekosistem pers nasional yang sehat.

Ia mengatakan perlu adanya kebijakan afirmatif (affirmative policy) guna menyelamatkan pers nasional.

“Pemerintah sangat memahami situasi industri pers nasional saat ini, termasuk media cetak. Untuk itu kami ingin mencoba mencari skema yang dimungkinkan oleh regulasi, guna mendukung dan membantu kelangsungan ekosistem pers nasional,” ujar Budi Arie di depan perwakilan Pengurus SPS Pusat, yakni Januar P. Ruswita (Ketua Umum), Asmono Wikan (Sekretaris Jenderal), Syamsudin H Sutarto (Wakil Ketum Bidang Organisasi & Hukum), dan Pung Purwanto (Wakil Ketum Bidang Hubungan Antarlembaga & Komunikasi).

Ketua Umum SPS, Januar P. Ruswita, merasa bersyukur Menkominfo memahami kondisi yang tengah dialami industri pers, khususnya media cetak.

“Bahkan ternyata beliau sudah mencari solusi penanganannya.”

Januar menambahkan, bagi Menkominfo dan Wamen, kondisi menjelang pesta demokrasi 2024 harus dikawal oleh pers yang sehat dengan produk-produk jurnalistik berkualitas dan mencerdaskan.

“Keberadaan media-media arus utama diperlukan untuk menangkal berita hoaks yang berseliweran dan menyesatkan.”

Sementara itu Sekjen SPS, Asmono Wikan berharap agar negara, melalui Kementerian Kominfo, memberikan keberpihakan terhadap eksistensi industri pers nasional.

“Agar kualitas jurnalisme dan keberlanjutan bisnis pers nasional dapat pers dijaga,” ujar Asmono Wikan. (SPS untuk faktakalimantan.co.id)

COMMENTS

WORDPRESS: 0
DISQUS:
error: Content is protected !!