Pihak Eksekutif Minta Penjelasan Raperda Penggabungan OPD

FAKTAKALIMANTAN.CO.ID,PALANGKA RAYA-Ada beberapa point penting yang disampaikan Walikota Palangka Raya Fairid Naparin melalui wakilnya, Umi Mastik

Raperda Insentif Damang Palangka Raya “Mandek”
Sebanyak 1.838 PTT dan Tekon Didaftarkan ke BPJS-TK
Waspada ISPA, Orang Tua Diimbau Bekali Anak Masker

Ketua DPRD Palangka Raya, Sigit k Yunianto menilai pencapaian hasil kerja dari pemerintah kota setempat dalam setahun belakangan dianggap sudah dilakukan dengan maksimal.

FAKTAKALIMANTAN.CO.ID,PALANGKA RAYA-Ada beberapa point penting yang disampaikan Walikota Palangka Raya Fairid Naparin melalui wakilnya, Umi Mastikah pada saat sidang paripurna DPRD Palangka Raya, Kamis (3/10/2019).

Dimana paripurna dengan agenda mendengarkan tanggapan Walikota Palangka Raya terhadap pandangan umum fraksi atas dua buah raperda, yang telah dibacakan pada sidang paripurna sebelumnya, membuat pemerintah Kota meminta penjelasan beberapa hal

“Pemko meminta penjelasan lebih lanjut terkait alasan perlunya penggabungan organisasi perangkat daerah (OPD) dan penjelasan terkait pendampingan atas penyertaan modal terhadap PT Bank Kalteng,”ungkap Wakil Walikota Palangka Raya Umi Mastikah saat membacakan tanggapan walikota atas pandangan umum fraksi.

Terlepas dari itu semua lanjut Umi, pemerintah kota memberikan apresisasi terhadap pandangan umum fraksi fraksi yang telah disampaikan.

“Pemko mengapresiasi fraki-fraksi DPRD yang memberikan pandangan atas dua buah rancangan peraturan daerah (Raperda) Pemko Palangka Raya. Namun begitu terkait beberapa point, kami masih memerlukaan penjelasan fraksi yang lebih rinci,”ucapnya.

Umi menjelaskan, dalam raperda yang diusulakn Pemko Palangka Raya terutama terkait susunan organisasi perangkat daerah yang disampaikan pada pandangan umum fraksi DPRD terkait rencana digabungnya sejumlah OPD, maka bisa saja dikhawatirkan dapat berakibat pada pejabat eselon menjadi non job.

Terlebih saat ini saja kata dia, masih ada sejumlah jabatan yang kosong dalam perangkat daerah Pemko Palangka Raya. “Oleh karena itu diperlukan rincian penjelasan lebih lanjut dalam perda yang masih dalam pembahasan ini,”beber Umi.

Disisi lain lanjut mantan anggota DPRD Palangka Raya ini, sejatinya pemerintah telah memperhitungkan posisi jabatan struktural saat ini dimana dianggap sudah tepat dan ideal sesuai formasinya.

“Baik pejabat yang pensiun maupun promosi dapat diakomodir sesuai dengan kekosongan saat ini,”
bebernya.

Sedangkan terkait pandangan fraksi atas raperda penyertaan modal Bank daerah terhadap pemerintah, maka sebut Umi, pemerintah kota telah melaksanakan penyertaan modal terhadap PT Bank Kalteng, yakni sudah dilakukan sejak tahun 2018.

Bahkan pemerintah kota jelas dia, telah melaksanakan rapat umum bersama pemegang saham luar biasa PT Bank Kalteng, dimana ada rencana pada tahun 2020, pemerintah akan menambahkan penyertaan modal.

“Sebab manfaat dari penyertaan modal dapat dirasakan. Diantaranya, meningkatnya PAD dan penambahan permodalan usahan kecil, dan ekomoni kreatif masyarakat,”pungkasnya.VD

COMMENTS

WORDPRESS: 0
DISQUS:
error: Content is protected !!